Cara Agar Tidak Menjadi Bahan Gosip Di Kantor

Cara Agar Tidak Menjadi Bahan Gosip Di Kantor

Eoman –¬†Apakah Anda sering mendengar atau melihat rekan kerja Anda mengobrol? Yang ada hanya bahan yang dijadikan bahan gosip, entah itu rekan kerja, atasan, klien atau lainnya di luar kantor. Sepertinya lingkungan kantor sangat beracun.

Gosip beredar tidak terkendali, bahkan selama jam kerja. Kondisi seperti itu bisa membuat Anda tidak nyaman di tempat kerja, meski Anda bukan korban gosip mereka.

Namun lingkungan kantor yang dipenuhi gosip sudah tidak sehat lagi. Tidak mungkin terburu-buru untuk berhenti, karena Anda masih membutuhkan pekerjaan.

Satu-satunya cara adalah dengan menutup telinga dan menghindari gosip dari rekan kerja. Cara lain untuk menghindari lingkungan kerja yang toxic akibat gosip:

1. Jangan mulai menggosip

Cara termudah adalah tidak mulai mengobrol. Jangan pernah menjadi orang pertama yang menikmati menyebarkan keburukan orang lain.

Lagian apa yang kamu lakukan? Lagi pula, orang yang Anda bicarakan tidak mengganggu atau menyakiti Anda. Jika Anda hanya ingin dipuji sebagai orang yang tahu segalanya, itu bukan gelar yang bagus.

Apalagi jika kinerja atau produktivitas kantor Anda sedang rendah. Anda hanya akan disebut pembicara handal sebagai karyawan teladan.

Coba jika Anda berada di posisi orang yang Anda gosipkan, itu pasti akan “hangat di telinga Anda”, mungkin sakit hati atau marah.

Ingatlah bahwa hukum karma berlaku. Jadi, lebih baik tidak mencampuri urusan orang lain. Hidup akan lebih tenang dan lebih berorientasi pada pekerjaan.

2. Dengarkan saja

Jika Anda terjebak dalam percakapan dengan rekan kerja yang mulai mengarah pada hal-hal yang terdengar seperti gosip, Anda tidak perlu menanggapinya. Dengarkan saja.

Hindari membuat komentar yang tampaknya mendukung apa yang dikatakan rekan kerja Anda. Nanti akan ada pembahasan yang lebih panjang.

Lebih baik mengatakan Anda tidak tahu apa-apa. Tidak ingin ikut campur dalam urusan orang lain atau berusaha mencari alasan untuk meninggalkan mereka.

3. Jauhi gosip

Anda perlu tahu rekan mana yang disebut gosip. Jika Anda sudah mengetahui dan mengetahui karakternya, sebaiknya Anda menjaga jarak.

Anda tidak perlu terlalu akrab dengan mereka. Karena mereka dapat menyeret Anda ke dalam percakapan yang berakhir menjadi gosip. Jika Anda berbicara, hanya apa yang diperlukan. Misalnya, hanya untuk urusan pekerjaan, bukan di bidang privasi.

Rekan yang banyak bicara seharusnya tidak menjadi teman dekat. Karena Anda tidak bisa mempercayai orang seperti itu. Mereka mungkin membicarakan Anda di belakang Anda atau mengungkapkan kehidupan pribadi Anda kepada rekan kerja lain dalam bentuk gosip.

Selain itu, berteman dengan rekan kerja yang cerewet akan mengubah citra Anda di mata rekan kerja lain bahwa Anda adalah seorang pembicara.

4. Tidak perlu mencari perhatian ke atasan

Persaingan di dunia kerja sangat ketat. Tidak hanya berusaha menampilkan performa yang bagus, tapi ada juga yang mencari perhatian, kari, bahkan ABK (asalkan senang) apapun yang mereka lakukan.

Jika Anda tidak ingin menjadi bahan gosip, hindari mencari perhatian atasan Anda. Misalnya, bekerja cepat dan rajin ketika ada bos, berpura-pura sibuk tetapi tidak melakukan apa-apa di tempat kerja, membantu urusan pribadi bos, dll.

Jika Anda melakukan ini, Anda menghindari gosip rekan kerja Anda, tetapi Andalah yang membicarakannya. Anda dapat dipromosikan ke promosi, tetapi tidak ke pekerjaan nyata, tetapi dengan bertatap muka dengan bos.

5. Singkirkan kesombongan

Jika Anda memiliki sifat ingin tahu atau rasa ingin tahu yang lebih dalam, berhati-hatilah, Anda bisa terjerumus ke dalam gosip. Anda penasaran apakah rekan kerja Anda sedang bergosip hangat di kantor.

Anda ingin tahu, begitu berbagai cara untuk mencari informasi. Ini berbahaya, pada akhirnya Anda bahkan bergabung dengan grup.

Yang terbaik adalah Anda menggunakan sifat arogan Anda untuk bekerja. Rasa ingin tahu untuk mempelajari hal-hal baru atau bidang baru. Tidak menanyakan urusan orang lain.

Sumber:

Blitarkota

gaji barista janji jiwa